My Twins [2 of 3]

Author: Pingkan

Main Cast: Kwon Yuri & Im Yoona

Other Cast: find by your self

Raiting: 14+

Genre: Sad, family, Mystery

Type: [three-shoot]

Tittle: My Twins

@@@@@

Di Sekolah…..

“ hati-hati, aku ke kantor dulu, ne J , “ ujar Seohyun dari dalam audy hitamnya. Yuri, pun mengangguk, dan berjalan menuju kelas barunya.

        Tap… tap… tap…

Yuri pun melangkah masuk ke dalam lingkungan Sekolah. Tapi, baru beberapa saat Langkahnya terhenti saat ada seorang yeoja menghampirinya. “ kau murid baru, disini? “ tanya seorang yeoja, yang diketahui bernama Sooyoung. Sooyoung, menatap Yuri dari atas sampai bawah, ‘ tak ada yang menarik darinya, ‘ batin Sooyoung.

“ ne, aku murid baru disini. Kim Yuri Imnida, manaseo bangapseumnida, kau siapa? “ ujar Yuri mengulurkan tangannya, namun di acuhkan oleh Sooyoung beserta ke dua temannya, yang bernama Sunny dan Hyoyeon.

“ Cih, kau pikir kau siapa? Beraninya, mengajakku berkenalan. Kau itu, hanya yeoja babo, ingat itu!, “ Sooyoung pun berjalan dan menyenggol sebelah lengan Yuri, hingga Yuri terjatuh.

“ hahaha, rasakan, “ ujar Sunny, menertawai Yuri. “ it’s Right, “ ujar Hyoyeon sambil melangkah pergi meninggalkan Yuri yang diam mematung.

‘ aish, siapa sih yeoja itu? Kenapa jahat sekali? ‘ batin Yuri. Ia mencoba berdiri namun terjatuh kembali. “ awhh… “ ringisnya sambil memegang bokongnya yang sakit, akibat terjatuh itu.

“ pegang tanganku, “ ucap sebuah suara sambil mengulurkan tangannya. Yuri mendongak, melihat siapa yang menolongnya, “ heh? Siwon-ssi? Sedang apa disini? “ tanya Yuri heran, Siwon hanya menunjukan lesung pipinya.

“ sudah jangan cerewet, genggamlah tanganku, “ ujar Siwon, Yuripun dengan ragu mengambil uluran tangan Siwon.

“ gomawo, Siwon-ssi, “ ujar Yuri gugup, jantung nya berdetak kencang saat di hadapan Siwon. “ cheonmanayo, Yuri-ssi. Oh, iya kau murid baru, ne? Dimana letak kelasmu, siapa tahu aku bisa membantumu? “ ujar Siwon menawari bantuan.

“ gomawo, tapi aku tak ingin merepotkan, “ ujar Yuri tulus. “ ah, aniya, gwenchana, “ ujar Siwon sedikit memaksa Yuri, agar mau menerima tawarannya.

“ baiklah, kelas XII-1, bisakah kau menunjukan saja kelasnya. Tak perlu, mengantar, “ ucap Yuri.

Siwon hanya tersenyum. “ berarti kau akan sekelas, dengan Park Yoona, “ ujar Siwon. Yuri, nampak begitu bingung dengan yeoja yang di ucapkan Siwon.

“ Yoona? Nuguya? “ tanya Yuri polos. Siwon hanya terkekeh dan mengacak rambut Yuri pelan.

Deg~

Jantung Yuri berdegup kencang saat tangan Siwon mengacak rambutnya. Yuri hanya diam, seolah tersadar Siwon pun lekas menjauhkan tangannya dari kepala Yuri. “ mianhe, “ ujar Siwon gugup.

Yuri, pun tersenyum, “ gwenchana, Siwon-ssi, “ ujar Yuri tulus.

“ Yoona itu Yeojachinguku, “ ujar Siwon.

Dhuarrrr~

Bak tertembak ribuan kembang api yang memusatkan sasarannya pada Yuri #lebay Mode On. Yuri, terdiam seketika, ‘ ternyata, ia sudah punya kekasih? ‘ batin Yuri. Yuri pun hanya diam kembali.

“ jadi, bagaimana? Mau aku antar? “ tawar Siwon sekali lagi, namun Yuri hanya menggeleng pelan.

“ tidak usah, yasudah aku pergi dulu, annyeong Siwon-ssi, “ ujar Yuri meninggalkan Siwon. Siwon hanya tersenyum memandang punggung Yuri.

@@@@@

Di Kelas….

“ Park Yoona, Saranghae, “ ucap Cho Kyuhyun, pada Yoona yang kini tengah menatap Kyuhyun sinis.

“ YAK CHO KYUHYUN! JAGA UCAPANMU, AKU INI MILIK SIWON OPPA, ARRASEO, “ bentak Yoona kasar, namun Kyuhyun hanya tersenyum evil.

“ apa peduliku? Lagipula, Siwon itu tak pantas denganmu, aku lah yang pantas denganmu, bukan dia, “ ujar Kyuhyun santai. Yoona semakin geram di buatnya.

“ dasar namja aneh, Cih. Sampai kapanpun aku tak mau denganmu, “ ujar Yoona berjalan Keluar kelas.

BRUKKK~

Yoona terjatuh saat ada orang yang juga ingin masuk ke dalam Kelas. Yeoja yang menabrak Yoona pun ikut terjatuh. “ YAK! KALAU JALAN LIAT LIAT, “ pekik Yoona keras, Yeoja yang terjatuh itu pun hanya diam.

‘ bukankah, ini yeoja waktu itu? Yang terjatuh itu? ‘ batin Yoona menatap datar Yuri (yeoja yang terjatuh bersamanya).

mianhe, jeoseonghamnida, aku tak sengaja, “ ujar Yuri pelan, Yoona hanya diam dan berjalan keluar kelas.

kenapa ia begitu familiar di ingatanku? Kenapa wajahnya tak jauh berbeda denganku? Aish, Park Yoona hentikan pikiran bodohmu itu. Ingat! Kau tak punya kembaran, ‘ batin Yoona.

@@@@@

“ hei, kau tak apa apa? “ tanya seorang namja menghampiri Yuri yang terjatuh. Yuri, menatap sekilas namja di hadapannya dan menggeleng pelan.

“ jangan dimasukkan ke hati kata katanya itu, ia memang seperti itu. Oh ya, nuguyaseo? Kau murid baru, ya? Namaku Kyuhyun, Cho Kyuhyun lebih tepatnya, “ ujar Kyuhyun mengulurkan tangannya pada Yuri.

Yuri tersenyum dan mengambil uluran tangan Kyuhyun, “ Yuri, Kim Yuri. Ne, aku murid baru disini, “ ujar Yuri lagi, Kyuhyun lekas tersenyum dan mengajak Yuri untuk duduk di salah satu bangku kosong di depannya.

“ kau duduk disini saja, “ ujar Kyuhyun menyuruh Yuri duduk di bangku di hadapannya. Yuri, nampak ragu dengan tawaran Kyuhyun.

“ apa tak ada yang menempatinya? “ tanya Yuri, yang di balas gelengan kepala oleh Kyuhyun.

“ Oh, gomawo kalau begitu, “ ujar Yuri. “ cheonmanayo J , “ ujar Kyuhyun.

Tak lama Yoona masuk kembali kekelas dan duduk di bangku sebelah Yuri. “ heh? Mengapa ada Orang di bangku ini? Siapa yang menyuruhmu duduk disini? “ tanya Yoona, sinis. Seketika Yuri diam, ia sungguh takut melihat Yoona yang tengah menatapnya datar.

“ eh..eum..i..itu… “ ucapan Yuri terpotong oleh Kyuhyun. “ aku yang menyuruhnya, chagi-ah, “ ujar kyuhyun.

“ Yak Cjo Kyuhyun, jangan memanggilku Chagi-ah. Aku ini yeojachingunya Siwon Oppa, “ ujar Yoona emosi, namun tak di hiraukan oleh Kyuhyun.

“ lantas, aku bagaimana? “ tanya Yuri polos, ia sungguh bingung akan duduk dimana karena semua bangku penuh.

“ terserahlah, kau bisa duduk disitu, “ ujar Yoona datar, ia pun duduk di bangkunya.

Kring~ Kring~ Kring~

Bel istirahat pun berbunyi semua siswa berbondong bondong keluar kelas, menuju Kantin. “ Yoona, Yoona-ssi? “ ujar Yuri pada Yoona yang melangkah keluar kelas. Dengan malas, Yoona menghentikan langkahnya dan menatap datar Yuri.

“ wae? Memanggilku? “ ujar Yoona, Yuri hanya mengangguk.

“ mau kekantin bersama? “ ajak Yuri, namun Yoona lekas pergi dari hadapan Yuri.

‘ aish, Sombong sekali Yoona itu? Sungguh, sikapnya berbeda jauh dengan YOONG , mengapa aku merasakan ia YOONG, ya? Apa ini hanya perasaanku, saja? Aish, Kim Yuri sadarlah. Yoong itu baik, tak sejahat Yoona itu, ‘ batin Yuri.

Yuri pun melangkahkan kakinya kekantin.

Deg~

Sebuah pemandangan di hadapannya membuat ia terdiam, ‘ jadi, Yoona yang dimaksud Siwon. Adalah Yoona itu? ‘ batin Yuri sambil terus menatap Siwon yang merangkul, Yoona.

“ hei, Yuri-ssi, “ panggil Siwon yang melihat Yuri. Yuri, yang merasa dirinya di panggilpun menengok.

“ eh, Siwon-ssi, wae? “ tanya Yuri. Yoona yang ada di samping Yuri hanya diam, “ kau mengenalnya, Oppa? “ tanya Yoona datar, Siwon pun mengangguk.

“ Oh, “ Yoona pun lekas pergi dari hadapan Siwon dan Yuri. Yuri, yang merasa tak enak dengan kepergian Yoona pun melangkah menjauh dari hadapan Siwon.

“ kau mau kemana, “ ujar Siwon menggenggam tangan Yuri yang akan melangkah menjauh. “ eh, eum aku… aku mau… “ ucapan Yuri langsung di potong oleh Siwon.

“ sudah disini saja, temani aku, “ ucap Siwon, Yuripun hanya mengangguk pasrah.

@@@@@

Yoona POV

Baru kali ini, Siwon Oppa tak mengejarku ketika aku pergi meninggalkannya. Apa ia sudah tak mencintaiku lagi? Apa karena yeoja tadi, Siwon Oppa jadi seperti ini padaku? Aish, dasar babo.

Ku langkahkan kaki ku ini menjauh dari hadapan Siwon Oppa, sungguh untuk saat ini aku sedang BAD MOOD dengannya. Aku pun bergegas ke sebuah bukit kecil di belakang sekolah. Ya, inilah kebiasaanku setiap harinya, jikalau sedang Bad Mood.

“ arghhhhh……… “ seruku berteriak kencang. Entah kenapa ada perasaan takut dalam diriku, meski aku pun tak tahu apa yang aku takutkan.

“ sudah selesai berteriaknya, “ ucap seseorang, aku pun menengok ke sumber suara. Aish, ternyata Cho Kyuhyun. Mau apa namja ini, kemari? Batinku.

“ bukan urusanmu, “ ujarku dingin, namun ia malah membalas dengan senyum lembutnya. “ jangan tersenyum seperti itu, sungguh menggelikan, “tuturku datar.

Kyuhyun hanya menghela nafas dan mulai duduk di sebuah batu cukup besar di bukit kecil itu. “ sedang Bad Mood? “ tanya nya, aku pun hanya menatapnya tajam.

“ bukan urusanmu, sudah jangan pedulikan aku. Toh, sampai kapanpun aku tak akan pernah memperdulikanmu, “ ucap ku, aku pun duduk di sebuah bangku kecil dengan jarak 1 m dari tempat Kyuhyun duduk.

“ kau cemburu dengan Yuri? “ tanya nya padaku, Shitt.. mengapa namja ini bisa tahu? batinku.

“ aniya, “ ucapku berbohong padanya, namun ia malah menatap ku dalam tepat di manik mataku.

Deg~

Kenapa jantung ini berdetak kencang, saat ia menatapku seperti itu? Aish, tak mungkin aku menyukainya, elakku. “ sorotan matamu, tak akan pernah bisa berbohong Park Yoona, “ ucap nya santai sambil menatap pepohonan di hadapannya.

“ jangan sok tahu, “ seruku kemudian bergegas meninggalkannya.

Yoona POV End

Kyuhyun POV

“ jangan sok tahu, “ ucap Yoona, yang lekas pergi meninggalkanku.

Andai kau tahu? aku sangat mencintaimu, Park Yoona. Saranghae, jeongmal saranghae. Bisakah kau melupakan Siwon, dan Belajar mencintaiku? Batinku, sambil menatap lirih punggungnya yang menjauh.

Mungkin, kau tak akan pernah melihatku disini. Yang selalu berdiri tegap, menanti Cintamu itu. andai, kau bisa belajar melihatku, disini. Dan merasakan betapa aku sangat mencintaimu, mungkin aku tak akan lelah bila harus selalu berdiri tegap di sampingmu. Cobalah, Park Yoona. Lihatlah aku disini? Aku tak akan mengecewakanmu, aku akan selalu mencintaimu.

Cobalah, berhenti memikirkan Siwon dan belajar melihat orang lain di sisimu. Hanya akan ada aku, yang selalu ada di sampingmu, menjagamu, menemanimu, hingga ajal menjemputku. “ aku hanya akan mencintaimu, Park Yoona. kemarin, saat ini, esok, dan selamanya” gumamku.

Kyuhyun POV End

Author POV

Kini sudah 1 bulan, Yuri berada di rumah Seohyun, sepupunya. Ia pun tak sabar, menanti keberadaan eommanya yang akan datang menjenguknya di Seoul.

“ yeobseo, eomma, “ ucap Yuri, menelpon Taeyeon yang sedang berada di bandara Incheon.

“ apa bisa kau menjemput, eomma? “ tanya Taeyeon dengan nada biasa. Tak, sekasar biasanya.

Yuri melihat jam tangan merah, yang melingkar di pergelangan tangannya. “ mianhe, eomma. Sepertinya, aku akan pergi bersama chinguku, mianhe, jeoseonghamnida eomma, “ ucap Yuri dengan nada bersalah.

“ baiklah, tak apa, “ ucap Taeyeon dengan nada kembali dingin. Dan lekas menutup panggilan secara sepihak.

Taeyeon POV

Aish, kenapa Yuri tak bisa menjemput eommanya sendiri, sih? Hah, sudahlah biarkan saja, batinku. Aku pun menggeret koper kuning milikku melangkah keluar Incheon. Apa sebaiknya, naik taksi saja, ya?  Tanyaku, saat aku sudah berada di luar bandara Incheon.

Ckiiittt BRUkkk~

Aku melihatnya? Aku melihat seorang yeoja yang tertabrak truk dengan jelas di depan mataku. Aku pun bergegas berlari dan menolongnya, membawanya ke rumah sakit terdekat.

Deg~

Jantungku berdegup kencang, sangat kencang malah. Yeoja ini? Kenapa aku merasakan sesuatu, yang aneh. Walau hanya memandangnya? Aish, Kim Taeyeon sudahlah, lebih baik kau menolong dengan segera yeoja malang ini, batinku.

“ mianhe, agassi. kau tidak boleh masuk, lebih baik kau menunggu disini saja, ne. Karena ruang operasi akan segera berlangsung, “ ucap seorang suster padaku, aku pun hanya mengangguk.

Shit… mengapa dadaku sesak? Mengapa tubuhku, menjadi sakit semua? Ada apa ini? Aish, kenapa aku merasa sakit melihat yeoja itu terbaring lemah tak berdaya di ruangan operasi itu? ayolah Kim Taeyeon, tak akan terjadi apa apa pada yeoja itu. lebih baik tarik nafas dalam dalam, dan hembuskan perlahan, batinku seraya menenangkan pikiran aneh ku itu.

Taeyeon POV End

Author POV

Di taman…..

Nampak Yuri yang tengah bersama Siwon di sebuah ayunan, di dekat taman bermain kanak kanak. “ kau kenapa? Apa kau tak suka ku ajak kemari? “ tanya Siwon, menatap dalam Yuri. Sedangkan Yuri hanya menggeleng.

“ eommaku baru saja tiba dari Namwon, dan ia bilang apakah aku bisa menjemputnya di Incheon? Namun aku jawab tak bisa, karena kau kan mengajakku kemari, Oppa, “ ucap Yuri, dengan pandangan lurus. Sambil menggerakkan ayunannya perlahan.

“ mianhe, kalau aku tahu eomma mu baru saja tiba, aku tak akan mengajakmu kemari? “ sesal Siwon, pandangannya berubah menjadi sendu.

“ aniya, gwenchanayo Oppa, Toh eomma ku mungkin saja sudah tiba dirumah ^^ “ Yuri pun tersenyum lembut dihadapan Siwon.

Deg~

senyum itu? mengapa ia menunjukan senyum itu padaku? Jujur, saat pertama kali aku melihatnya, aku sungguh menyukai senyuman manisnya itu. meski ku sadar, bahwa aku sudah memiliki Yoona, namun entah kenapa, perasaan ini semakin memudar? Perasaanku pada Yoona bak lenyap terbawa angin. Dan di gantikan perasaan anehku, setiap berada di dekat Yuri, ‘ batin Siwon, sambil tersenyum memandang Yuri.

“ Oppa, apa tak apa kau mengajakku kemari? Apa Yoona tak akan marah? “tanya Yuri, sejujurnya perasaan tak enak nya pada Yoona inilah yang membuat ia takut jikalau Yoona salah paham dengannya.

“ aniya, gwenchana. Bolehkah aku bercerita padamu? “ ucap Siwon, Yuri hanya diam dan tak lama ia pun mengangguk.

“ entah karena apa dan bagaimana. Namun, perasaanku pada Yoona mulai memudar seiring waktu yang berjalan, “ tutur Siwon, Yuri tercengang mendengarnya.

“ apa maksudmu, Oppa? “ entah apa dan kenapa, Yuri merasa tidak suka dengan ucapan Siwon itu. dadanya sesak, mendengar Siwon yang sudah tak mencintai Yoona lagi.

kenapa hatiku, sakit mendengarnya? Bukankah aku juga menyukai Siwon Oppa? Entah apa dan bagaimana aku merasa tak suka, ia mempermainkan Yoona seperti itu, walau kenyataannya Cinta memang tak Bisa di paksakan, ‘ batin Yuri.

“ aku hanya mengungkapkan perasaan yang ada dalam hatiku, dan jujur saat pertama kali melihatmu, aku sudah menyukaimu Kim Yuri, “ ucap Siwon, memandang lekat Yuri.

“ OPPA, “ pekik Yuri lantang.

“ aku tahu ini salah, tapi ini yang kurasakan Kim Yuri. Yoona memang yeoja yang kusayangi, tapi lama kelamaan perasaan ini memudar Kim Yuri, dan perasaan itu terbawa oleh angin, dan jatuh pada dirimu, “ ucap Siwon, melanjutkan kata katanya yang di sela oleh Yuri.

mianhe, Jeongmal Mianhe, aku tidak bisa, “ Yuri pun melangkah pergi menjauh. Sedikit berlari, dengan deraian air mata yang mulai berjatuhan dari sudut matanya.

kenapa? Kenapa aku seperti ini? ada apa denganku? Bukankah, seharusnya aku senang? Tapi, kenapa hatiku hancur mendengar Siwon Oppa yang sudah tak mencintai Yoona. toh, aku bukan siapa siapanya Yoona, tapi kenapa aku ingin menjaganya? ‘batin Yuri, sambil berlari pulang ke rumahnya.

@@@@@

Di rumah…..

Brukk~

Yuri membanting pintu kamarnya kasar, Seohyun yang sedang berada di dapur pun terlonjak kaget. “ Yak! Kim Yuri, jangan membanting pintu sembarangan, “ kesal Seohyun, namun Yuri mengabaikannya.

“ aish, Seo-ah Kau berisik tau, “ tak lama, Yuri pun keluar dari kamar. Dengan wajah sedikit sembab namun tak menghapus kecantikannya.

“ kau kenapa? “ tanya Seohyun, memperhatikan wajah Yuri. “ aniya, “ Yuri pun menggeleng cepat.

“ yasudah, kalau tak mau cerita, “ Seohyun pun bergegas ke kamarnya di lantai atas.

Yuri, melihat kesekelilingnya, yang nampak sepi. “ seo-ah, apa eommaku sudah datang? “ pekik Yuri, setengah berteriak. Karena Seohyun sudah berada di kamarnya.

“ ani, ahjumma belum tiba, sejak tadi pagi, “ sahut Seohyun berteriak juga.

loh, kok eomma belum tiba juga, ya? Inikan sudah sore? Seharusnya eomma sudah 5 jam yang lalu tiba di rumah, ‘ batin Yuri, ada perasaan cemas dan khawatir pada sosok ibunya. Ya, meskipun tak dipungkiri, kadang Yuri mendapat perlakuan tidak baik dari Eommanya, namun rasa sayangnya begitu besar pada yeoja yang telah melahirkannya.

@@@@@

Di Rumah Sakit…..

Taeyeon sedang duduk di sebuah Kursi tunggu, di depan kamar bertuliskan ‘ Ruang Operasi ‘ . pandangannya sayu dan sendu, entah apa yang sedang ia pikirkan.

Ceklekk~

Pintu Ruang Operasi pun terbuka, nampaklah seorang namja dengan mengenakan jas putih serta masker dan sarung tangan yang terdapat bercak darah. “ bisakah saya bertemu dengan keluarga pasien? “ tanya namja itu, yang tak lain adalah seorang dokter yang menangani yeoja yang terbaring lemah, di ruangan serba putih itu.

“ saya dok, saya adalah ahjummanya yeoja itu, “ bohong taeyeon, dokter itu pun mengangguk.

“ bisakah anda ikut, keruangan saya? “ tanya Dokter itu, tanpa ragu sedikit pun taeyeon hanya mengangguk dan berjalan di belakang dokter itu.

@@@@@

“ hah? Yoona kecelakaan? Baik, saya akan segera ke sana, “ ujar seorang namja, yang langsung memutuskan sambungan teleponnya.

‘ sabarlah, Yoong. Appa akan segera datang kesana, ‘ batin namja itu.

Namja itu pun mengemudikan audy hitamnya dengan kecepatan lumayan kencang. Pikirannya kalut, memikirkan puteri semata wayang nya yang tergeletak lemah di rumah sakit. “ tunggulah, appa Yoong. Appa, segera cepat menemuimu, “ ujar namja itu lagi, sambil terus memfokuskan pandangannya lurus.

@@@@@

Ruang Dokter…..

“ jadi begini, agassi. sepertinya ingatan pasien kembali seperti dulu lagi, “ ujar Dokter itu, Taeyeon yang tidak tahu apa apa pun hanya mengangguk, dan tersenyum palsu.

“ apakah dulu, ia pernah mengalami, amnesia, dok? “ tanya Taeyeon memberanikan dirinya. Dan di balas anggukan sang Dokter.

“ ne, tapi amnesia nya masih dapat di sembuhkan, dan tidak terlalu fatal. Dan sekarang, mungkin ingatannya sudah kembali pulih, “ ujar sang Dokter.

“ khamsahamnida, dok. Yasudah, saya permisi dulu, “ ucap taeyeon meminta izin pada Dokter itu. dan dokter itu pun mengangguk memperbolehkan Taeyeon pergi dari ruangannya.

@@@@@

Ruang Operasi….

Taeyeon nampak mempercepat langkahnya menuju ruang operasi.

Brukk~

Seseorang menabraknya hingga terjatuh, “ mianhe, agassi, “ ucap orang itu. taeyeon tidak membalasnya karena ia sedang mencoba bangkit dari posisinya.

“ gwen…. “ ucapan Taeyeon terputus.

 

TBC~

Jangan lupa RCL please ^^

34 thoughts on “My Twins [2 of 3]

  1. Oo jd si yoona amnesia toh..
    Seru juga ngliat yoona yg jutek..
    Haha
    yahh jdi gak ada persaingn utk m’perebutkan yoona donk
    hehe
    lanjut lgi yaa saeng

  2. wuaa akhirnya ingatanny kembali.,ayolah yoona eonni lihat kyu oppa jebal-.-mudah2an yoona eonni kembali kyk dulu CERIA,gak DINGIN sikapnya^^whoa pasti tuh taeyeon eonni tabrakan sama leeteuk oppa^^haha senangnya hwaiting eon part 3nxa cepat di publish ya eon.eon daebak^_^gogogo dan death part 2nya juga di lanjutnya

  3. oooh yoona amnesia toh, makannya nyebelin -,-
    hayoo itu psti leeteuk *nunjuk atas* yg ditabrak taeyeon eonni, hehe so sweet..
    Itu yoong eonni sama kyupa aja *kyuna mode on* cocok kok *maksa*
    last partnya ditunggu, keep writting chingu😀

  4. Aduh…….. Jadi bribet gini? Kyu cinta yoona, yoona cinta siwon, siwon cinta yuri, yuri? Ya, cinta siwon. He ehe……
    Tapi aku suka kalo pairingnya berubah menjadi KyuNa dan SiYul. Kyu, berjuanglah mendapatkan yoona!
    Ff_nya keren, thor!
    Lanjut yach,……?🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s